Kamis, 23 Oktober 2014

MSDS AIR DEMINERALISASI



MSDS untuk Air Demineralisasi  / Demineralize Water PUMA  dari CV MEGATAMA MANDIRI :






























Untuk meminta M.S.D.S yang asli silahkan menghubungi www.mtmdemin.com

Senin, 20 Oktober 2014

Contoh C.O.A ( Certificate Of Analysis ) Demineralize water PUMA



Untuk mengetahui hasil analisa Air Demineralisasi biasanya di berikan C.O.A oleh pabrik pembuatnya , tapi di CV Megatama Mandiri hasil analisa / C.O.A di dapat dari Sucofindo yang merupakan laboratorium terbesar dan kredibel di Indonesia .

Sucofindo sendiri di pilih oleh CV Megatama Mandiri  sebagai pihak ketiga untuk melakukan tes produk air demineralisasinya .

Contoh salah satu C.O.A yang dikeluarkan Sucofindo untuk CV Megatama Mandiri :



Untuk mendapatkan C.O.A dari Cv Megatama Mandiri silahkan mengunjungi website kita di http://goo.gl/of7nIA 

Sabtu, 07 Juni 2014

Cara pasang aki basah


Cara Pasang Aki Basah

Berikut tahapan bagaimana memasang aki basah yang benar pada kendaraan anda :
1.    Pertama kita pastikan arus listrik kendaraan dalam keadaan berhenti , cek kunci kontaknya.
2.       Lepaskan kabel negatif terlebih dahulu pada aki kendaraan anda kemudian baru lepaskan kabel positifnya.
3.       Isikan aki baru anda dengan accu zuur , ingat untuk mengisi accu zuur sesuai level air yang tertera pada bagian depan aki .



4.       Biarkan beberapa saat sampai reaksi gelembung di dalam aki berhenti .
5.       Setelah reaksi gelembung berhenti , tutup bagian atas aki dan bersihkan dengan air secukupnya untuk membersihkan accu zuur yang mungkin tumpah pada saat pengisian.
6.       Beri tanggal sebelum di pasangkan supaya kita tahu berapa ketahanan aki pada kendaraan.
7.       Kemudian pasang aki pada kendaraan , pasangkan kabel positifnya terlebih dahulu kemudian negatifnya .
8.       Kendaraan siap digunakan .

MSDS ACCU ZUUR PUMA



Contoh MSDS Accu Zuur


MSDS  adalah singkatan dari "MATERIAL SAFETY DATA SHEET" atau dalam bahasa kita dikenal dengan ‘Informasi Data Keamanan Bahan’ merupakan informasi mengenai cara pengendalian bahan kimia berbahaya (B3), bisa diartikan juga lembar keselamatan bahan.
Informasi MSDS ini berisi tentang uraian umum bahan, sifat fisik dan kimiawi, cara penggunaan, penyimpanan hingga pengelolaan bahan buangan.
Mengapa kita harus mengetahui dan menerapkan MSDS ?
Pada prinsipnya agar kita tetap terjaga kesehatan dan keselamatan pada waktu bekerja menggunakan bahan kimia. Selain itu fungsi MSDS adalah agar :
1. Mengetahui potensi bahan kimia
2. Menerapkan teknologi pengendalian dalam melindungi pekerja
3. Mengembangkan rencana pengelolaan bahan kimia di tempat kerja
4. Merencanakan pelatihan pada pekerja yang langsung kontak dengan B3
Dalam dunia kerja, baik di laboratorium maupun lapangan, komponen bahan kimia berada di dalam :
  • Bahan baku (starting material
  • Bahan produk utama 
  • Bahan produk samping 
  • Bahan untuk analisis 
  • Bahan buangan

Dengan demikian yang harus menggunakan dan menerapkan lembar MSDS antara lain:
  1. Produsen bahan 
  2. Pihak pengangkut bahan 
  3. Penyimpan dan supplier bahan 
  4. Pengguna bahan (Industri, Laboratorium dan Institusi akademik) 
  5. Pengolah bahan buangan
Rincian isi MSDS antara lain :
1. Informasi umum
a. Tanggal pembuatan
b. Alamat produsen atau suplier
c. Nomor seri CAS (Chemical Abstract Serial Number)
d. Nama kimia
e. Nama perdagangan dan sinonim
f. Nama kimia lainnya
g. Rumus struktur dan rumus kimia
h. Tanda bahaya bahan kimia

2. Informasi komponen berbahaya
a.  Batas paparan tiap komponen
b.  Komposisi
c.  Persen berat

3. Informasi data sifat fisika
a. Titik didih
b. Tekanan uap
c. Kerapatan uap
d. Titik beku atau titik leleh
e. Kerapatan cairan
f.  Persen penguapan
g. Kelarutan
h. Penampakan fisik dan bau

4. Informasi tentang data kemudahan terbakar dan ledakan
a. Titik nyala
b. Batas kemampuan terbakar
c. Batas temperatur terendah yang menimbulkan ledakan
d. Batas temperatur tertinggi yang menimbulkan ledakan
e. Media /bahan kimia yang digunakan untuk pemadaman
f.   Prosedur khusus untuk pemadaman

5. Informasi data reaktivitas
a.  Stabilitas bahan
b.  Pengaturan lokasi penempatan bahan
c.  Produk dekomposisi yang berbahaya
d.  Produk polimerisasi yang berbahaya

6. Informasi tentang bahaya kesehatan
a.  Efek terkena paparan yang berlebihan
b.  Prosedur pertolongan darurat dan pertolongan pertama akibat kecelakaan
c.  Kontak pada mata
d.  Kontak pada kulit
e.  Terhirup pada pernafasan


7. Informasi prosedur pengumpulan, pengelolaan dan pengolahan limbah
a. Langkah-langkah yang harus diambil untuk pengumpulan limbah
b. Prosedur pengelolaan dan pengolahan limbah di lapangan
c. Prosedur pengelolaan dan pengolahan limbah di laboratorium
d.  Metoda pemusnahan limbah bahan kimia

8. Informasi perlindungan bahan kimia
a.  Perlindungan respiratory
b.  Ventilasi
c.  Sarung tangan pelindung
d.  Pelindung mata
e.  Peralatan pelindung lainnya
f.   Pengawasan perlindungan

9. Informasi penanganan awal khusus
a. Penanganan khusus dalam penggunaan dan penyimpanan
b. Penanganan awal lainnya
10. Informasi Data transportasi
a. Nama dan jenis transportasi
b. Tanda kelas bahaya bahan
c. Tanda label
d. Tanda merk
e. Prosedur darurat akibat kecelakaan
f. Prosedur penanganan awal yang harus dilakukan selama tranportasi.


STRATEGI PENGELOLAAN MSDS
      Inventarisasi bahan-bahan kimia yang terkait pekerjaan
      Pengumpulan dan penelusuran dokumen MSDS
      Modifikasi MSDS
      Melaksanakan dan mematuhi rekomendasi dari MSDS


Yang sangat penting untuk diperhatikan adalah memperlakukan bahan kimia dalam bekerja agar :
      Selalu merujuk MSDS (Material Safety Data Sheet)
      Preparasi bahan dengan benar
      Pengemasan dan penyimpanan bahan yang tepat
      Penggunaan pada takaran yang tepat
      Pengelolaan buangan bahan secara bijaksana 

 http://www.mtmdemin.com/portfolio_page/certificate-of-analysis/





Kamis, 29 Mei 2014

Daftar Pabrik Accu di INDONESIA

YUASA                                                                                                                                                                                                                Jln. MH. Thamrin, Panunggangan PO. Box 493                                                                                                                   Tangerang 15000 Indonesia                                                                                                     http://www.yuasabattery.co.id/


GS Astra                                                                                                                                                                                                 Jl Raya Pegangsaan Dua Km 2,2
Pegangsaan Dua, Kelapa Gading
Jakarta 14250
Indonesia                                                                                                                                                                http://www.aki.gs-astra.com/      


INCOE                                                                                                                                                                                                                  Jl. Raya Bekasi Km.25 -Cakung
Jakarta 13960 – Indonesia                                                                                                                                                                http://www.incoe.astra.co.id

G Force                                                                                                                                                                                                                   Jl. Semper Timur No.3 Cilincing,                                                                                                                                                  Jakarta Utara , INDONESIA                                                                                                                   http://www.trimitra-baterai.co.id

NAGOYA                                                                                                                                                                                                Jl Raya Gilang 148-158
Sepanjang
Sepanjang 61257 Jawa Timur


GISI                                                                                                                                                                                                            Jl Sawunggaling no.53, Ds. Jemundo 
Kec. TAMAN-SIDOARJO - JAWA - Indonesia
http://www.grabatt.com  


NS                                                                                                                                                                                                                Jl. Raya Narogong Km.26, Cileungsi.
Bogor, Jawa Barat
Indonesia 16820                                                                                                                                                    http://www.nipress.com

Global                  
Lodan Center Blok D No. 5
Jl. Lodan Raya, Jakarta 14430, Indonesia
PO BOX 4200 JKTF 11042

Rocket
Mangga Dua square Lt.2 Blok B No. 184 – 186                                                                                                       Jl.Gunung sahari Raya No. 1 - Jakarta Utara 14430

Fungsi air demineralisasi






Demineralisasi dimaksudkan untuk menghilangkan zat-zat mineral yang terdapat dalam air hasil pengolahan sebelumnya. Proses ini meliputi penukaran kation dan anion memakai resin penukar kation dan anion masing-masing dan dilakukan di dalam unit yang disebut demin plant.
Demin plant ini terdiri atas tiga kolon yaitu kation, anion dan polisher, sedang sebelum diolah disini air tersebut harus sudah bebas chlorine. Air yang diperoleh dengan cara ini disebut air demin dan mutunya sangat tinggi, yaitu daya hantar sekitar 0,1 mmhos/cm pada 25oC dan kadar silika maksimal 10 ppb. Air ini sudah memenuhi syarat untuk dipakai sebagai air umpan ketel uap bertekanan tinggi setelah melalui pengolahan seperlunya. Selain itu, air ini dipakai juga untuk maksud-maksud lain yang memerlukan air yang sangat murni seperti : bahan pencampur kimia (Solvent), pendingin (terutama pada pabrik baja) , bahkan untuk menambahkan air accu pada kendaraan .
Untuk diketahui, yang disebut aquadest mempunyai daya hantar sekitar 2,5 mmhos/cm atau lebih tinggi lagi. Nyatalah bahwa air yang dihasilkan dengan proses pertukaran ion ini adalah sangat murni.
Untuk menyediakan air yang memenuhi syarat sebagai air umpan ketel maka air demin diolah lagi dan diberi bahan-bahan kimia antara lain untuk menghilangkan oksigen yang terlarut dan pengatur pH; kemudian untuk menghindari pengendapan garam-garam kalsium di dalam ketel uap itu sendiri ditambahkan garam-garam fosfat.

PERANAN AIR DALAM INDUSTRI PUPUK UREA/SEMI CONDUCTOR
Boleh dikatakan air memegang salah satu peranan penting dalam kelancaran produksi pupuk urea, dapat dibandingkan sebagai darah untuk tubuh manusia. Bila komposisinya tidak sesuai dan jumlahnya tidak mencukupi maka akibatnya akan mengurangi produksi atau bisa juga menghentikan sama sekali proses produksi.
Akibat jangka panjang antaranya adalah korosi atas peralatan pabrik, atau terbentuknya deposit-deposit yang mengganggu kelancaran pertukaran panas. Karena hal-hal inilah maka pengolahan air sesuai dengan maksud pemakaiannya menjadi sangat penting. Beberapa penggunaan air dalam industri digambarkan dalam skema dibawah ini.
Pertama-tama air tanah diolah untuk menghilangkan zat-zat yang tidak terlarut, seperti padatan-padatan, lumpur, silika berbentuk koloid, dan sebagainya. Pengolahan ini dilakukan dengan memakai bahan-bahan koagulasi, antaranya aluminium sulfat, sedang larutan kaustik dipakai sebagai pengatur PH. Untuk membantu pengendapan dipakai coagulant aid dan umumnya yang dipakai adalah senyawa organik yang disebut polyacrylamide. Bahan polymer ini bersifat
nonion atau sedikit anion. Kondisi pengendapan ini sebelumnya harus ditetapkan lebih dulu dengan suatu cara yang disebut jar test. Jar test harus sering dilakukan terutama kalau terjadi perubahan musim.
Untuk menghilangkan bau dan rasa serta desinfeksi, ditambahkan chlorine dan setelah melalui proses penjernihan dan penyaringan akan diperoleh air yang memenuhi syarat sebagai air minum, bahan dasar untuk penyediaan air ketel dan air pendingin.



Rabu, 21 Mei 2014

Kelemahan Aki Kering ( Maintanence Free )

Berikut saya akan membahas tentang Aki Kering ( Maintanence Free ) 

Pada dasarnya cara kerja dan bentuk aki kering sama dengan aki basah tetapi di bagian penutupnya sudah tersegel oleh pabrik pembuatnya .











Di dalam aki kering sebenarnya sudah ada cairan di dalamnya tetapi berbentuk Gel , cairan ini bereaksi sama seperti cairan yang ada di dalam aki konvensional tetapi cairan elektrolyte ini mempunyai kelebihan tahan akan suhu rendah sehingga cairan tidak beku .

Pertanyaan yang sering saya temui . . .

Q : Berarti aki jenis ini cocok untuk daerah sub tropis ?
A : Benar , karena iklim di Indonesia termasuk tropis dan tidak ada satu pun di daerah kita yang suhunya   mencapai titik beku .

Q : Tetapi aki kering kan bebas perawatan ?
A : karena bentuk aki nya sudah tertutup dari pabrikan maka pemakai tidak bisa menambah air accu kedalam battery .

Q : Menambah air accu ? cairan di dalamnya bisa berkurang ?
A : Bisa , karena temperatur di dalam aki kering juga bisa panas baik itu karena cuaca  maupun panas dari mesin mobil sehingga tidak tertutup kemungkinan terjadi penguapan .

Q : Kalau Maintenance Free berartikan aki ini tidak perlu di setrum seperti aki konvensional ?
A : Aki kering juga bisa di setrum kalau voltasenya tidak terlalu drop .















Q : Umur aki kering lebih panjang dari dari aki biasa ?
A : Kalau umur aki mana yang lebih tahan lama , saya kurang tahu tapi yang pasti seperti yang saya sudah ceritakan di atas kalau aki kering itu sudah di isi cairan di pabrik pembuatnya maka setrum sudah berjalan dan umur baterai sudah mulai , Masalah berapa lama aki itu di distribusikan dari pabrik ke distributor-distributor lalu ke toko-toko dan sampai akhirnya ke konsumen tidak ada yang tahu persis tapi yang pasti usia batre sudah mulai berjalan . 

Sumber : dari pengalaman pribadi , Google , dll .

Senin, 19 Mei 2014

Video Tutorial Accu Zuur


Berikut saya akan memberikan video tutorial  tentang bagaimana cara melakukan test pada Accu Zuur / Battery Electrolyte .

Di  CV MEGATAMA MANDIRI kita melakukan test SpGr (berat jenis) pada Accu zuur  menggunakan alat Boume Meter . Alat ini digunakan karena memiliki tingkat keakuratan yang tinggi .

Setelah  kita test dengan Boume meter kita juga melakukan test temperatur untuk mengetahui di suhu berapa derajat celcius kadar SpGr didapatkan.   

Di Indonesia , battery yang di produksi menggunakan SpGr   ≥ 1.260 di suhu 20° Celcius . Tetapi saat ini banyak battery yang di import langsung dari luar negeri , otomatis kebutuhan akan SpGr tentu berbeda dengan battery lokal . Di tempat kami customer bisa memesan Accu zuur / Battery Electrolyte dengan SpGr dan suhu yang bisa di pilih sesuai dengan kebutuhan battery nya .



http://www.mtmdemin.com/portfolio_page/boume-meter/

Video Tutorial AIR AKI PUMA

Ada beberapa cara sederhana untuk mengetahui kemurnian dari Air , berikut saya akan memberikan 3 contoh video tutorial produk AIR ACCU  / AIR DEMINERALISASI PUMA jika dibandingkan dengan Air biasa :


1. Pengetesan menggunakan alat Total Dissolved Solid (TDS) :

Ada dua gelas yang kita persiapkan , satu berisi AIR ACCU / AIR DEMINERALISASI PUMA sedangkan satunya di isikan dengan air biasa. 

Pada saat alat TDS di masukkan kedalam gelas PUMA , angka indikator menunjukkan angka 0 sedangkan ketika di masukkan ke gelas satunya angka indikator menunjukkan angka ratusan . Ini menunjukkan kalau di gelas PUMA kandungan mineral terlarut di dalam air sudah tidak ada sedangkan di gelas satunya kandungan mineral terlarutnya masih tinggi.





2. Pengetesan dengan metode lampu :

Sekilas kedua gelas masih tampak sama dan tidak ada perbedaan sama sekali tetapi pada saat kabel yang bermuatan arus listrik dimasukan ke dalam gelas PUMA , lampu tidak menyala sedangkan ketika kabel di masukan ke gelas satunya lampu langsung menyala.

Ini membuktikan bahwa kandungan mineral di gelas PUMA sudah tidak ada sama sekali , sedangkan di gelas satunya mineral masih tinggi .
















http://www.mtmdemin.com/portfolio_page/alat-test-lampu/


3. Pengetesan menggunakan alat Elektrolisa :

Alat sederhana ini bernama elektroda , fungsinya untuk mengetahui kandungan mineral  yang terdapat dalam air melalui arus listrik yang dialirkan melalui dua batang logam kedalam air. 

Pada gelas PUMA kita lihat tidak ada reaksi sama sekali di dalam gelas sedangkan di gelas satunya kita lihat
ada reaksi berbuih dan warna air berubah ini karena kedua logam di gelas tersebut bisa terkoneksi melaui mineral yang terkandung di dalam air.